/Tiga Hari Dibuka Omzet Pasar Kreatif Bandung 2022 Capai Rp839

Tiga Hari Dibuka Omzet Pasar Kreatif Bandung 2022 Capai Rp839

Omzet Pasar Kreatif Bandung 2022 yang digelar di Trans Studio Mall (TSM) berhasil menembus Rp839 juta dalam tiga hari penyelenggaraannya.

“Berdasarkan laporan dari teman-teman ini memberikan keberkahan dan kebahagiaan dari pelaku usaha. Omzet hari pertama offline dan online itu Rp308 juta, untuk hari kedua itu Rp310 juta dan hari ketiga itu Rp220 juta. Sehingga total omzet yang sudah tercapai di TSM selama 3 hari itu Rp839 juta,” ujar
Kepala Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disdagin) Kota Bandung, Elly Wasliah, Senin 4 Juli 2022.

Elly mengatakan, tahun ini Pasar Kreatif hadir di 6 pusat perbelanjaan yang ada di Kota Bandung. Pemkot Bandung menargetkan raup omzet lebih besar dari acara Pasar Kreatif tahun sebelumnya yakni, dapat meraup Rp6 miliar.

“Pasar Kreatif tahun 2020 omzet mencapai Rp1,4 miliar. Sedangkan di 2021 mencapai Rp4,6 miliar, dan di tahun ini kita targetkan Rp6 miliar,” tutur Elly.

Elly mengatakan, setiap mall menyelenggarakan selama 10 hari dalam kegiatan tersebut, diikuti sekitar 180 pengusaha.

“Setiap mall bisa menyelenggarakan 10 hari. Jenisnya sudah ada makan, minuman dan produk lainnya, diikuti 180 pengusaha,” jelasnya.

Diselenggarakan di 6 mall di antaranya :

Trans Studio Mall (1-10 Juli 2022)
Festival Citylink Mall (8-17 Juli 2022)
Cihampelas Walk (15-24 Juli 2022)
Paris Van Java Mall (22-31 Juli 2022)
The Kings Shopping Cener (29 Juli – 7 Agustus 2022)
23 Paskal Mall (5-14 Agustus 2022)

Sementara itu, Ketua Dekranasda Kota Bandung, Yunimar Mulyana berharap, penyelenggaraan Pasar Kreatif Bandung 2022 ini dapat meningkatkan omzet para pelaku usaha.

Menurutnya, Pasar Krearif dapat mempercepat dan membantu pemulihan ekonomi pascapandemi Covid-19.

“Kami mendukung selalu pelaku usaha binaan Dekrasnada ini agar mereka bisa merasakan kembali pemulihan ekonomi,” katanya

Baca juga :  Cara ke Museum Pos Indonesia, Cek Rutenya  

“Untuk itulah kerja sama dengan Disdagin dalam pasar ini kita akan selalu terus mendorong dan mendukung,” lanjutnya.

Selain itu, Yunimar mengatakan, Pemkot Bandung dan Dekranasda Kota Bandung terus memberikan berbagai fasilitasi bagi pelaku usaha untuk mengembangkan omzet usahanya.

“Bahkan kita memberikan fasilitas-fasilitas yang diberikan kepada pelaku usaha. Seperti yang hari ini HKI, dan mungkin nanti dari halal atau apapun dari Disdagin atau Dinkes, kita akan fasilitasi agar mereka juga merasakan kehadiran pemerintah,” tutup Yunimar. (HUMAS PEMKOT BANDUNG/Golali.id)

foto : Humas Pemkot Bandung