/Sertifikasi Kendaraan Listrik Masih Terhambat Legalitas  

Sertifikasi Kendaraan Listrik Masih Terhambat Legalitas  

Salah satu penggiat modifikasi motor custom sekaligus pemilik workshop Studio Motor Donny Ariyanto berujar, setelah kurang lebih 14 tahun bergelut di dunia modifikasi sepeda motor, pihaknya mencoba mengembangkan sepeda motor listrik pada 2020.

Menurutnya, ada keasyikan tersendiri saat menggeluti kendaraan listrik. Masalahnya, bisnis konversi kendaraan ini terkendala proses sertifikasi karena menyangkut peraturan Kemenhub terkait persyaratan melegalkan kendaraan BBM ke listrik.

“Hal-hal seperti ini bisa kita menggalakkan terus supaya temen-temen bisa mendorong, terproses melakukan regulasi yang ditetapkan pemerintah,” harap Donny.

Salah satu pengguna sepeda motor listrik, Yusuf, menceritakan keuntungan menggunakan kendaraan listrik. Menurutnya, dirinya dapat menghemat sampai Rp6 juta per tahun yang merupakan uang bensin, perawatan kendaraan, dan oli motor BBM.

“Ketika tahun 2020 saya beli motor listrik walaupun agak ragu, Alhamdulillah dari tahun 2020 sampai sekarang listrik yang saya gunakan itu cuma selisih dua hari, saya pakai token biasanya Rp200 ribu biasa habis tanggal 15 sekarang jadi tanggal 13,” tutur Yusuf.

Pengguna sepeda motor listrik lainnya, Asri, dapat menghemat sekitar Rp300 ribu per bulan, demi menunjang aktivitasnya sebagai guru SD di Kawasan Cimahi.

“Saya Asri dari Cimahi, memakai motor listrik saya rasakan hemat sekali,” kata Asri. (Humas Pemprov Jabar/Golali.id)

foto : Humas Pemprov Jabar