/Segar dan Enaknya Es Krim Pakcoy Buruan SAE Sauyunan Bandung

Segar dan Enaknya Es Krim Pakcoy Buruan SAE Sauyunan Bandung

Kota Bandung terkenal dengan inovasi dan kulinernya. Kelompok tani di Buruan SAE Sauyunan misalnya, yang membuat es krim pakcoy nikmat.

Es krim pakcoy buatan Buruan SAE Sauyunan ini, mulai diproduksi sejak tahun 2022. Ketua Buruan SAE Sauyunan, Ambu Enok menyebut, ide dibuatnya produk es krim berawal dari melimpahnya sayuran pakcoy di kebun binaan mereka.

Enok juga membocorkan komposisi es krim pakcoy tersebut, yang sebetulnya bisa dibuat di rumah. Selain pakcoy sebagai bahan baku dasar, ada beberapa bahan makanan lain sebagai komposisi.

Kata Enok, bahan pakcoy tadi ditambahkan susu murni, tape singkong, pelembut kue, tepung maizena, garam, serta es batu. Setelah semua bahan tersaji, bisa menaruhnya di mesin pendingin kulkas.

Soal rasa, es krim pakcoy ala Buruan SAE Sauyunan ini enak, selain rasa manis karena kandungan gula, nyaris tak begitu mengenali palet rasa pakcoy dalam es krim tersebut.

Bagi yang kesulitan mengonsumsi sayur, es krim pakcoy ini bisa dicoba sebagai alternatif. Es krim pakcoy di Buruan SAE Sauyunan juga diperjualbelikan. Satu es krim pakcoy ukuran kecil dibanderol Rp2.500.

Namun, Enok menjelaskan, penjualan es krim pakcoy di sini masih dalam jangkauan terbatas saja. Kelompok tani di sini pun belum memasarkannya secara daring. Jadi, untuk membelinya perlu datang ke lokasi Buruan SAE Sauyunan.

“Kalau mau beli sementara masih harus datang ke sini. Kita belum menjual secara daring,” ucapnya.

Tak tanggung-tanggung, es krim pakcoy buatan Buruan SAE Sauyunan dipuji langsung oleh Head of Milan Urban Food Policy Pact (MUFPP) Secretariat, Filippo Gavazzeni.

“Saya Filippo, dari Italia. Tadi saya coba es krim pakcoy di Buruan SAE Sauyunan. Rasanya enak sekali,” ucapnya, Rabu 4 Agustus 2022.

Baca juga :  3 Wisata Alam di Kota Bandung yang Bikin Seger  

Kehadiran Filippo di Kota Bandung merupakan bagian dari rangkaian acara Urban 20 (U20) yang berlansung pada 3-4 Agustus 2022. Acara ini mengusung tema “Meningkatkan Ketahanan Pangan Kota dan Menciptakan Future work Melalui Urban Farming Yang Berbasis Budaya dan Teknologi”.

Sebelumnya, kegiatan ini dibuka di Universitas Katolik Parahyangan, Selasa 3 Agustus 2022. Asisten Daerah Perekonomian Setda Kota Bandung Eric M. Attauriq menyebut pada hari kedua, peserta seminar akan melihat langsung aktivitas Buruan SAE sebagai upaya mewujudkan kota Bandung yang lebih mandiri pangan.

“Jadi mereka bisa melihat fakta di lapangan dan melihat bagaimana partisipasi masyarakat yang berperan serta aktif dalam pengembangan ketahanan pangan,” ujar Eric. (Humas Pemkot Bandung/Golali.id)

foto : Humas Pemkot Bandung