/Pasar Cisarua Kabupaten Bogor, Pasar Tradisional Terluas di Jabar

Pasar Cisarua Kabupaten Bogor, Pasar Tradisional Terluas di Jabar

Pasar Cisarua di Kabupaten Bogor yang puluhan tahun kondisinya tak tertata dan kumuh kini sudah jauh lebih baik. Pemda Provinsi Jawa Barat menggelontorkan anggaran sebesar Rp 33 miliar untuk merevitalisasi pasar terluas di Jabar tersebut melalui Program Pasar Rakyat Jabar Juara.

Wajah baru Pasar Cisarua ini diresmikan langsung oleh Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, Sabtu (26/2/2022).

“Pasar terluas di Jabar yang puluhan tahun kumuh dan tidak tertata sekarang sudah jauh lebih baik dengan pembangunan baru. Dananya dari Pemprov, kemudian ditambah Rp 6 miliar dari Pemkab Bogor menjadikan pasar ini luar biasa,” kata Ridwan Kamil dalam rilis HUMAS PEMPROV JABAR.

Pasca revitalisasi Pasar Cisarua kini terlihat lebih rapi, PKL tertata dan bebas sampah. Seluruh blok pasar menggunakan konsep atap Julang Ngapak khas Sunda dan terdapat foodcourt di beberapa blok yang bisa digunakan untuk berbagai kegiatan.

“Kelebihan Pasar Cisarua ada alun-alunnya dan foodcourt,” ucap Kang Emil, sapaan akrab Ridwan Kamil.

Kang Emil mengaku senang berbelanja ke pasar tradisional ketimbang pasar modern. Namun syaratnya, lanjutnya, pasar harus higienis dan tertata rapi seperti Pasar Cisarua sekarang.

“Jujur saya cenderung lebih suka belanja di pasar tradisional daripada pasar modern asalkan tempatnya bersih, dan ini juga yang disukai kalangan menengah ke atas,” ujarnya.

Tak hanya merevitalisasi area dalam pasar, Pemda Provinsi Jabar rencananya membenahi pula jalan akses masuk pasar yang kondisinya kini relatif sempit dan agak rusak.

“Kita bereskan Pasar Cisarua sampai depan karena bagian depannya masih repot, tapi untuk bagian dalamnya sudah bagus,” kata Kang Emil.

Bupati Bogor Ade Yasin sempat menggambarkan Pasar Cisarua sebelum revitalisasi. Kondisinya ketika itu kumuh dan sering banjir karena drainase tak berfungsi. Selain itu, PKL yang tidak tertata menjadi pemandangan hampir tiap hari.

“Dulu kondisinya cukup memprihatinkan, kumuh, drainase tak berfungsi, banjir, PKL tak tertata, dan banyak sampah. Sekarang semua itu sudah tidak ada,” sebutnya.

Ade Yasin menyampaikan terima kasih karena Pasar Cisarua masuk dalam Program Pasar Rakyat Jabar Juara. Kepada masyarakat, Ade berpesan agar memelihara pasar yang sudah direvitalisasi dengan biaya yang tak sedikit itu.

“Terima kasih kepada Bapak Gubernur atas terwujudnya revitalisasi melalui bantuan keuangan. Tolong pasar ini dipelihara dengan baik oleh masyarakat,” kata Ade. (*/Golali.id)

Foto : Humas Pemprov Jabar