/Makna Filosofi dari Masjid Raya Al Jabbar

Makna Filosofi dari Masjid Raya Al Jabbar

Konsep dari bangunan Masjid Al Jabbar sendiri berasal dari rumus matematika yang identik dengan rumus aljabar. Ini terlihat dari ornamen rumit namun indah. Ilmuan matematika dunia juga bernama Aljabar.

Al Jabbar juga merupakan salah satu nama dari asmaul husna yang dituliskan di bagian mihrab masjid.

“Al Jabbar juga nama asmaul husna yang dituliskan di mihrab yang artinya agung. Kebetulan juga Al Jabbar bisa jadi singkatan Jawa Barat, jadi sudah takdirnya namanya berjodoh,” kata Gubernur Jabar sekaligus arsitek Masjid Raya Al Jabbar, Ridwan Kamil Senin 26 Desember 2022.

Masjid Raya Al Jabbar juga dikonsepkan memiliki 27 pintu yang menyimbolkan 27 kabupaten/kota di Jabar. Ukiran batik dari 27 pintu tersebut berbeda-beda sesuai kekhasan masing-masing daerah.

“Ada pintu-pintu yang menyimbolkan 27 kabupaten kota, ukiran batik dari pintu tersebut beda-beda sesuai khas daerahnya, jadi 27 wilayah ini terwakili ke Jawa Baratannya,” ujar Ridwan Kamil.

Adapun kapasitas masjid Al Jabbar dapat menampung 20 ribu jamaah hanya untuk lantai bawah. Untuk lantai atasnya yang mayoritas dipergunakan untuk jamaah perempuan mampu menampung hingga 3.000 orang.

Di area Alun-alun pun dapat digunakan untuk salat, karena sudah dipasang garis saf salat yang bisa menampung hingga 20 ribu jamaah.

“Jadi kapasitas masjid ini adalah 50 ribu jemaah, sudah seperti stadion,” ucap Ridwan Kamil. (Humas Pemprov Jabar/Golali.id)

Foto : Humas Pemprov Jabar