/Hari Keluarga Nasional Jadi Momentum Menuju Zero Stunting

Hari Keluarga Nasional Jadi Momentum Menuju Zero Stunting

Pelaksana Harian atau Plh Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengemukakan,  peringatan Hari Keluarga Nasional Tingkat Provinsi Jawa Barat Ke-29 tak sekadar seremonial, melainkan merupakan momentum untuk mendorong hubungan yang lebih erat dan harmonis antar anggota keluarga.

Hal itu dikatakan Pak Uu, sapaan karib Uu Ruzhanul Ulum saat menghadiri Peringatan Hari Keluarga Nasional (Harganas) Tingkat Provinsi Jawa Barat Ke-29 Tahun 2022, di Aula Barat Gedung Sate Jalan Diponegoro Kota Bandung, Kamis 7 Juli 2022.

Di saat bersamaan secara virtual Pak Uu menghadiri Peringatan Hari Keluarga Nasional Tingkat Nasional Ke-29, yang digelar di Kota Medan, Provinsi Sumatera Barat, yang dibuka oleh Presiden RI Joko Widodo.

“Kita rutin tiap tahun melaksanakan kegiatan seremonial seperti ini. Akan tetapi yang terpenting bukan seremonialnya, melainkan  mengingatkan kita sebagai insan-insan baik sebagai ibu, bapak tentang hakikat sebuah keluarga,” kata Pak Uu.

Ia mengimbau masyarakat, peringatan Harganas menjadi bahan introspeksi dalam menjalankan peran sebagai orangtua maupun  anak. Seperti terpenuhinya kasih sayang dan rasa aman dalam keluarga, serta pemenuhan dari segi ekonomi, pendidikan dan kesehatan.

Dalam segi kesehatan, tutur Pak Uu, saat ini Pemerintah Daerah Provinsi Jabar gencar menurunkan angka tengkes (stunting ) di Jawa Barat hingga zero stunting karena kesehatan merupakan salah satu faktor menghasilkan generasi penerus yang berkualitas dan sehat.

Stunting merupakan hasil dari buruknya status nutrisi anak, sejak dalam kandungan dan di awal kehidupannya. Anak dengan stunting tidak mengalami pertumbuhan dan perkembangan maksimal, sebagaimana anak di usia mereka.

“Oleh karena itu momentum Harganas hari ini adalah target zero stunting di Jawa Barat bisa tercapai dengan membentuk Tim Pencegahan Stunting di provinsi, maupun kabupaten/ kota, juga disertai para penyuluh,” kata Pak Uu.

Baca juga :  Catat Lokasi UTBK ITB 2022

Dalam upaya mewujudkan zero stunting, Pak Uu berharap adanya kolaborasi dan sinergi antara pemerintah daerah dan masyarakat melalui sosialisasi yang diberikan kepada masyarakat akan pentingnya nutrisi dan gizi pada masa 1.000 hari pertama.

Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan Perlindungan Anak dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Provinsi Jabar I Gusti Agung Kim Fajar Wiyati Oka menuturkan, Harganas Ke-29 Tahun 2022 mengusung tema “Ayo Cegah Stunting agar Keluarga Bebas Stunting”.

Tema ini diusung, sebagai ajakan bagi seluruh unsur masyarakat untuk peduli dan bergotong royong membantu keluarga berisiko stunting agar terbebas dari stunting.

Adapun peringatan Harganas tahun ini dirangkaikan dengan kegiatan Pelayanan Keluarga Berencana (KB) Serentak Sejuta Akseptor, Gerakan Bapak Asuh Anak Stunting Bagi Keluarga 1.000 Hari Pertama, dan berbagai kegiatan pertemuan, serta Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) dalam meningkatkam kualitas keluarga di Jawa Barat.

Menurut Oka, kegiatan Pelayanan KB Serentak Sejuta Akseptor digelar di bawah koordinasi Kantor Perwakilan BKKBN Provinsi Jabar.

“Tahun ini berhasil memperoleh predikat juara umum tingkat nasional dengan capaian 109,7 persen, yaitu 243.328 akseptor dari target 221.897 akseptor,” kata Oka.

“Sedangkan Gerakan Bapak Asuh Anak Stunting di Jawa Barat digelar salah satunya bekerja sama dengan Baznas dan PT Catur Dakwah Crane Farmasi,” jelasnya. (Humas Pemprov Jabar/Golali.id)

Foto : Humas Pemprov Jabar