/Begini Cara Beli Tiket Tahura Lewat Sapawarga

Begini Cara Beli Tiket Tahura Lewat Sapawarga

Pemda Provinsi Jawa Barat merilis e-ticketing, yang terintegrasi dalam aplikasi Sapawarga untuk memudahkan akses tiket masuk ke Taman Hutan Raya (Tahura) Ir. H. Djuanda. Hal tersebut sejalan dengan semangat transformasi digital Pemda Provinsi Jabar di berbagai sektor.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Jabar, Ika Mardiah menuturkan, program tersebut merupakan langkah inovatif dalam memperbaiki layanan publik dan memberikan kemudahan bagi masyarakat yang ingin mengunjungi destinasi wisata alam di Jabar.

“Dinas Kominfo Jabar akan mengintegrasikan seluruh layanan publik pada Sapawarga, termasuk layanan informasi seperti Open Data dan Dashboard Publik,” ucap Ika.

Melalui Sapawarga, masyarakat dapat membeli tiket masuk Tahura Ir. H. Juanda secara online sehingga dapat menghindari antrean panjang pembelian tiket di loket secara langsung. Masyarakat juga semakin fleksibel untuk memesan tiket karena dapat dilakukan di mana saja dan kapan saja, tidak terbatas waktu operasional wisata.

Selain itu, sistem penjualan tiket dalam Aplikasi Sapawarga juga memberikan keamanan dan kenyamanan dalam proses pembayaran. Dengan menggunakan sistem pembayaran digital, masyarakat tidak perlu lagi membawa uang tunai dan khawatir tentang risiko kehilangan uang. Transaksi pembayaran dapat dilakukan dengan mudah dan aman melalui metode pembayaran yang tersedia dalam aplikasi.

Setelah pembayaran selesai, masyarakat akan menerima konfirmasi langsung melalui notifikasi pada aplikasi Sapawarga. Mereka juga akan mendapatkan tiket elektronik yang dapat dengan mudah ditunjukkan saat memasuki area wisata Taman Hutan Raya Bandung. Kemudahan ini menghilangkan kebutuhan akan tiket fisik dan memastikan kelancaran masuk ke dalam destinasi wisata tanpa hambatan.

Inovasi tersebut merupakan kolaborasi antara Diskominfo Jabar, Dinas Kehutanan Jabar termasuk di dalamnya UPTD Tahura Ir. H. Djuanda, serta bank bjb. Melalui kolaborasi yang dinamis dan berdampak tersebut, hanya perlu 2-3 bulan sejak gagasan awal dicetuskan hingga program tersebut dirilis.

WeChat  

Penasehat dan Tenaga Ahli Gubernur Jabar Bidang Teknologi sekaligus salah satu inisiator program tersebut, Juwanda, menjelaskan bahwa penjualan tiket Tahura Ir. H. Djuanda tidak dapat dipisahkan dari ekosistem Sapawarga sebagai Jabar Super Apps.

“Pelayanan publik di Jawa Barat harus bisa diakses dalam satu genggaman. Gagasannya Sapawarga ini kurang lebih adalah WeChat di Tiongkok, atau Gojek kalau di kita, bisa mengakses segala layanan dalam konteks ini adalah segala layanan publik di Jawa Barat,” ucap Juwanda.

Selain itu, diharapkan melalui implementasi sistem ticketing terintegrasi dapat meningkatkan penerimaan Tahura Ir. H. Djuanda. Dengan sistem online, dapat meminimalisasi kebocoran penerimaan dan kekurangakuratan data dalam ticketing.

Saat ini, Sapawarga telah tersedia dan dapat diunduh melalui PlayStore maupun AppStore. Kedepannya, diharapkan transformasi digital layanan publik dan pariwisata, khususnya terkait Tahura Ir. H. Juanda, tidak berhenti hanya berupa ticketing, tetapi terus berkembang hingga aspek yang lebih rinci seperti informasi spasial kawasan, event, dan sebagainya.

Melalui langkah ini, Pemda Provinsi Jabar terus berkomitmen untuk memajukan sektor pariwisata dan memberikan pelayanan yang terbaik kepada masyarakat. (Humas Pemprov Jabar/Golali.id)

Foto : Humas Pemprov Jabar