/22.825 Pemudik Sudah Kembali ke Kota Bandung

22.825 Pemudik Sudah Kembali ke Kota Bandung

Sekitar 30 persen dari total 1.302 armada bis sudah tiba di Kota Bandung pada arus balik lebaran tahun 2023. Dari jumlah tersebut diperkirakan mengangkut sebanyak 22.825 orang.

Bus-bus tersebut masuk ke Kota Bandung melalui Terminal Cicaheum dan Terminal Leuwipanjang. Hal ini terungkap saat Pelaksana Harian (Plh) Wali Kota Bandung, Ema Sumarna memantau arus balik di sejumlah titik seperti Terminal Cicaheum, Terminal Leuwipanjang, dan Stasiun Kiaracondong, Kamis 27 April 2023.

Berkaca dari data tersebut, Ema berharap para pendatang yang ingin mengadu nasib di Kota Bandung harus memiliki kompetensi dan keahlian.

Ia berpesan agar masyarakat pendatang tersebut tidak sekadar mengadu nasib saja, melainkan juga harus bisa mengukur kemampuan diri untuk bertahan hidup.

“Prinsipnya Kota Bandung itu kota yang terbuka. Namun, perlu disadari juga, pendatang ini kami harapkan harus skill full. Jangan hanya berharap-harap tanpa kepastian,” pesannya.

Ema juga mengimbau kepada masyarakat pendatang, agar segera melapor ke RT dan RW tempat ia akan tinggal sementara.

“Saya mintakan ke Camat dan Lurah, segera, koordinasi dengan RT dan RW untuk mencatat agar mereka tercatat dalam administrasi,” ujarnya.

Pendatang

Sementara itu Kepala Disdukcapil Kota Bandung Tatang Muhtar menyebut, kegiatan imbauan simpatik ini berlangsung 2 hari. Ia juga menyebut rata-rata pendatang di Kota Bandung dalam dua tahun terakhir berkisar di angka 4.200.

Sedangkan data per Maret 2023, sudah ada sekitar 1.500 pendatang yang tercatat sebagai penduduk non tetap atau sementara di Kota Bandung.

Tatang mengingatkan kepada warga pendatang, agar segera melapor ke RT dan RW agar warga tersebut tercatat sebagai penduduk sementara di Kota Bandung sehingga memudahkan mereka untuk mendapat layanan publik.

“Kegiatan ini diharapkan menjadi efek, agar warga pendatang tersebut segera melapor. Sudah menjadi hak mereka untuk merantau ke Kota Bandung, namun untuk ketertiban adminsitrasi kependudukan, diimbau untuk segera melapor,” ujarnya.

Di tempat yang sama, Pelaksana Tugas Kepala Disdukcapil Provinsi Jawa Barat, Indrastuti Chandra Dewi juga mengimbau agar warga pendatang (khususnya yang merantau ke Kota Bandung), agar menyiapkan kompetensinya sebelum memutuskan merantau.

“Sehingga tidak membebani kota tujuan, namun bisa sama-sama membantu pembangunan kota tersebut, dalam hal ini Kota Bandung,” pesannya.

Ia juga mengimbau agar warga tersebut segera melakukan pelaporan ke kewilayahan atau RT dan RW. (Humas Pemkot Bandung/Golali.id)

Foto : Humas Pemkot Bandung